Syafaat Al-Quran Untuk Kedua Ibu Bapa

Syafaat Al-Quran Untuk Kedua Ibu Bapa

عَنْ أَبِي أُمَامَةَ قَالَ: أَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِتَعَلُّمِ الْقُرْآنِ وَحَثَّنَا عَلَيْهِ وَقَالَ:"إِنَّ الْقُرْآنَ يَأْتِي أَهْلَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَحْوَجَ مَا كَانُوا إِلَيْهِ فَيَقُولُ لِلْمُسْلِمِ: أَتَعْرِفُنِي فَيَقُولُ: مَنْ أَنْتفَيَقُولُ مَنْ أَنْتَ فَيَقُولُ: أَنَا الَّذِي كُنْتَ تُحِبُّ وَتَكْرَهُ أَنْ يُفَارِقَكَ الَّذِي كَانَ يَسْحَبُكَ وَيُدْنِيكَ فَيَقُولُ: لَعَلَكَ الْقُرْآنُ فَيُقْدَمُ بِهِ إِلَى رَبِّهِ عَزَّ وَجَلَّ فَيُعْطَى الْمُلْكَ بِيَمِينِهِ وَالْخُلْدَ بِشِمَالِهِ وَيُوضَعُ عَلَى رَأْسِهِ السَّكِينَةُ وَيُنْشَرُ عَلَى أَبَوَيْهِ خَلَّتَانِ لا يَقُومُ لَهُمْا الدُّنْيَا أَضْعَافًا فَيَقُولانِ: لأَيِّ شَيْءٍ كُسِينَا هَذِهِ وَلَمْ يَبْلُغْهُ أَعْمَالُنَا فَيَقُولُ: هَذَا بِأَخْذِ وَلَدِكُمَا الْقُرْآنَ".

Dari Abi Umamah RA katanya, Rasulullah SAW telah memeritahkan kami agar mempelajari al-Quran.  “Belajarlah kamu al-Quran, ia kelak di hari kiamat akan datang pada ahlinya ketika sangat berhajat kepadanya. Maka ia datang dalam bentuk yang seindah-indahnya, lalu bertanya: kenalkah engkau kepadaku? Maka dijawab: Siapakah engkau?.Akulah yang kamu cinta dan kamu sanjung, bahkan kamu telah bangun malam untukku, dan biasa membacaku di siang hari. Lalu ia berkata: Mungkin engkau al-Quran?. Kemudian menuntun orang tersebut mengadap kepada Allah, lalu diberi kerajaan di tangan kanan dan kekal di tangan kiri, dan dipasang mahkota di atas kepalanya dan kedua ayah bondanya yang muslim diberi perhiasan yang tidak dapat ditukar dengan dunia walau berlipat ganda. Maka keduanya bertanya: Dari manakah kamu mendapatkan ini? Padahal amal kami tidak sampai ke sini. Lalu dijawab: Ini kamu dapat kerana anakmu telah mempelajari al-Quran maka kamu berdua diberi ini”  (HR Tabrani No: 4408)
  
Pengajaran:

1.  Mempelajari al-Quran adalah suatu tuntutan kepada setiap Muslim.
2.  Al-Quran pada hari kiamat akan datang dalam bentuk yang indah kepada orang yang "ahli" al-Quran (semasa hidup sentiasa mendampingi – membaca, memahami dan menjadikan petunjuk). Membacanya siang dan malam.
3.  Pembaca al-Quran akan memperoleh syafaat (pertolongan) daripada al-Quran
4.  Ibu bapa pembaca al-Quran juga akan mendapat syafaat antaranya diberi perhiasan mahkota di atas kepalanya yang tidak dapat ditukar dengan dunia walau berlipat ganda.

وَيُوضَعُ عَلَى رَأْسِهِ تَاجُ الْوَقَارِ  وَيُكْسَى وَالِدَاهُ حُلَّتَيْنِ لَا يُقَوَّمُ لَهُمَا أَهْلُ الدُّنْيَا  فَيَقُولَانِ : بِمَ كُسِينَا هَذِهِ  فَيُقَالُ : بِأَخْذِ وَلَدِكُمَا الْقُرْآنَ  ثُمَّ يُقَالُ لَهُ : اقْرَأْ وَاصْعَدْ فِي دَرَجَةِ الْجَنَّةِ وَغُرَفِهَا  فَهُوَ فِي صُعُودٍ  مَا دَامَ يَقْرَأُ هَذًّا كَانَ أَوْ تَرْتِيلًا

“Akan dipakaikan di kepalanya mahkota dan kedua ibu bapanya akan diberi perhiasan yang tidak boleh dinilai oleh penduduk dunia. Lalu mereka bertanya: “Mengapa kami diberi perhiasan seperti ini?”. Allah menjawab: “Kerana anak kamu mempelajari al-Quran?”. Kemudian dikatakan kepadanya: “Bacalah dan naiklah ke tingkat syurga dan bilik-biliknya”. Dia akan terus naik selama dia membaca (ayat al_Qur’an)”.(HR Ahmad No: 22950) Status: Sanad Hasan.
Ayuh kita mempelajari, membaca, memahami dan menghayati serta beramal dengan al-Quran agar menjadi syafaat buat kita dan kedua ibu bapa.

RAMADAN MUBARAK MEMBINA GENERASI RAHMAH

COMMENT IS YOUR OWN RESPONSIBILITY. THANK YOU.

Catat Ulasan (0)
Terbaru Lebih lama