Menerusi media sosial, Ebit berkongsi suasana sambutan sederhana Tahun Baharu Cina bersama ahli keluarganya.

Menerusi media sosial, Ebit berkongsi suasana sambutan sederhana Tahun Baharu Cina bersama ahli keluarganya. - Foto: Instagram @ebitlew

Berbeza latar bahasa, budaya, agama atau kepercayaan tidak seharusnya menjadi tembok yang memisahkan hubungan sesama manusia, malah itulah peluang terbaik untuk membina lebih banyak jambatan kemesraan dan keharmonian.
Begitu juga apabila seseorang itu mengenali dan memeluk agama Islam dan bergelar mualaf. Ia bukanlah alasan untuk memutuskan tali silaturahim dengan ahli keluarga yang berlainan agama.
Itulah mesej yang diterjemahkan oleh pendakwah dan penceramah terkenal, Ebit Lew, yang meraikan sambutan Tahun Baharu Cina bersama keluarganya.
Menerusi status berserta video dan beberapa foto yang dikongsikan di media sosialnya, Ebit Lew akui beliau amat merindui keluarganya.
Ebit Lew bergambar bersama ahli keluarganya - Foto Facebook/EbitLew
Ebit Lew bergambar bersama ahli keluarganya - Foto Facebook/EbitLew
"Setahun sekali baru dapat bertemu. Ini dah setahun kita tak berjumpa.
"Ramai tahun ni tak dapat bertemu. Semoga tahun depan COVID-19 sudah tiada, kita semua dapat bertemu semuanya.
"Bahagia dan kekayaan ialah dapat bersama keluarga yang kita cintai dan sayangi. Bahagia sangat rasa," katanya.
Dalam video dan foto yang dikongsikan, Ebit Lew dilihat memberi 'ang pow' kepada individu-individu yang difahamkan adalah anak saudaranya.
Malah, para netizen turut menzahirkan rasa gembira dan hiba melihat perkongsiannya itu.


1 Comments

COMMENT IS YOUR OWN RESPONSIBILITY. THANK YOU.

Post a comment
Previous Post Next Post