JANJI - Altimet ft Takahara Suiko

JANJI - Altimet ft Takahara Suiko

JANJI - Altimet ft Takahara Suiko

Dengarkan cerita anak angkat raja Dilantik ketua siapa semua hamba 12 rumah yahud bangsa mereka Bawakan kami ke tanah merdeka Dengar cerita dia utusan Yang Esa Patutnya dibunuh tapi firaun leka Terlepas dibesarkan di dalam istana Penyelamat kita dari hidup merana Yang konon pembunuh aku sudah tiba Tak sangka dulu ku timangnya diatas riba Bagai ahli sihit dia penyilat mata Aku boleh matikan dia bila-bila masa Panggil menteri binakan menara setinggi mentari Aku mahu lihat tuhan si bodoh ini Tak nampak pun batang hidung tuhan yang lembik Tuhan ku hamba dah lari menteri ku bertepik Kanan kiri kanan kiri kejar dihamba kepunyaan tuhan kami Depan ada laut hey mana mahu lari Tuhan kami akan tewaskan si nabi Dihentak tongkatnya di atas tanah Laut terbelah kami redah Antara dua dinding air kami mencelah Kepada nabi dan tuhannya kami berserah Sampai ke seberang kami pandang belakang Firaun dan tentera mengejar menyerang Dinding air runtuh mereka kabur kelam Cuba berenang dipaksa menyelam Ni yang buat aku meradang Yang mulanya surut sekarang sudah pasang Dan tiada pilihan apa boleb buat Terpaksa aku akui tuhannya lagi hebat Kanan kiri kanan kiri ke tanah sendiri yang dijanji Ikut anak angkat raja nabi kami Kitakan sampai satu hari nanti Kanan kiri kanan kiri ke tanah sendiri yang dijanji Ikut anak angkat raja nabi kami Kitakan sampai suatu hari nanti Kita dijanjikan pembalasan 40 tahun dalam perjalanan Menuju cahaya dipimpin Nabi Musa Mebelah lautan dengan tongkatnya Firaun yang tenggelam menghuni jahanam Yang karam bersama kesumat dan dendam Raja yang bertakhta karam tanpa berita

Kredit : MusixMatch

Kisah di sebalik lagu "JANJI - Altimet ft Takahara Suiko"


Sejarah Nabi Musa Dan Firaun Dalam Lagu Altimet

Sejarah Nabi Musa Dan Firaun Dalam Lagu Altimet / Secara peribadinya, tahniah diucapkan kepada pihak yang terlibat dalam penghasilan lagu Janji nyanyian Altimet ft. Takahara Suiko. Sebuah lagu rentak moden tetapi diselitkan kisah para nabi dan elemen ketuhanan amatlah dihargai. Ianya perlu dipuji, diangkat serta dipopularkan agar lebih banyak lagu-lagu sebegini dihasilkan dan mendapat perhatian ramai. Lagu Janji yang dimaksudkan ini membawa pengisahan tentang perjuangan Nabi Musa membela Bani Israel dari cengkaman Firaun.

Lagu ini sedikit sebanyak telah memberi inspirasi dan menaikkan semangat Ibn Jawi dalam menyempurnakan karya terbaru al-Faqir. Karya tersebut adalah “Kitab Tamadun Yahudi” atau judul asalnya “Yaa Bani Israel” terbitan The Patriots sebagai salah sebuah buku daripada Siri Kitab Ketamadunan Dunia.
Berbalik kepada lagu ini, ianya digarap dengan begitu menarik dari segi rentak dan seni kata. Walaupun lirik lagu ini kelihatan straight forward menceritakan kisah Nabi Musa dan Firaun, namun ianya tetap menarik perhatian Ibn Jawi bagi mengulas sedikit makna lirik yang terkandung dalam gubahan lagu ini.
“Dengarkan cerita anak angkat Raja,

Dilantik ketua siapa semua hamba,
12 rumah Yahud bangsa mereka,
Bawakan kami ke tanah merdeka.”

(Nabi Musa sememangnya merupakan anak angkat Firaun dan ketua bagi Bani Israel yang dijadikan hamba di Mesir pada ketika itu. Baginda membawa suara kaumnya ke dalam struktur lapisan pemerintahan kerajaan. Bani Israel sememangnya memiliki 12 puak dan mereka bercita-cita untuk bebas merdeka ke Jerusalem. Walaubagaimanapun, kalimat ‘Yahud’ disini dianggap kurang tepat jika digunapakai untuk menggambarkan 12 puak Bani Israel. Ini kerana ‘rumah’ Yahud termasuk sebagai salah satu puak dari 12 puak Bani Israel, bukan sebaliknya. Namun, Ibn Jawi mentakwil penggunaan kalimat Yahud dalam lirik ini kepada suatu pengertian lain yang boleh diterima pakai secara tepat. Boleh rujuk dalam Kitab Tamadun Yahudi kelak bagaimana kalimat ini ditakwil oleh Ibn Jawi)
“Dengar cerita dia utusan yang Esa,

Patutnya dibunuh tapi Firaun leka,
Terlepas dibesarkan di dalam istana,
Penyelamat kita dari hidup merana.”

(Bani Israel mendapat tahu bahawa Musa merupakan utusan Allah melalui perkhabaran baginda. Sememangnya, Nabi Musa pada waktu kelahirannya dahulu berhadapan dengan titah peraturan pembunuhan kesemua bayi lelaki dalam kalangan Bani Israel. Namun, atas percaturan Allah, akhirnya Nabi Musa terlepas dari peraturan itu sebaliknya dibesarkan dalam Istana Firaun sendiri. Nabi Musa inilah yang bakal memerdekakan Bani Israel dari perhambaan di Mesir)
“Yang konon pembunuh aku sudah tiba,

Tak sangka dulu ku timangnya di atas riba,
Bagai ahli sihir dia penyilat mata,
Aku boleh matikan dia bila-bila masa.”

(Suatu ketika Firaun telah bermimpi bahawa dia akan dibunuh dan kerajaannya akan musnah melalui kedatangan seorang bayi dari Bani Israel. Dia tidak menyangka bahawa bayi dalam mimpinya itu ialah Nabi Musa yang pernah dia timang di atas ribanya ketika Siti Asiah menunjukkan bayi ini kepadanya.)
“Panggil menteri binakan menara setinggi mentari,

Aku mahu lihat Tuhan Si Bodoh ini,
Tak nampak pun batang hidung Tuhan yang lembik,
Tuhan ku hamba dah lari menteri ku bertempik.”

(Bahagian ini merupakan yang paling unik. Ini kerana, tiada dalam inkripsi suci utama agama Judaism dan sejarah yang ditulis oleh bani Israel menceritakan entang babak ini. Babak menteri yang bernama Haman membina menara bangunan tinggi ini hanya dapat dibongkar melalui Kitab Suci Al-Quran. Firaun dan Menterinya Haman yang berakidah Tuhan-Tuhan hidup dilangit menyangka bahawa Allah yang Maha Suci ini juga hidup dilangit. Maka Firaun mengarahkan Haman membakar bata-bata dari tanah liat untuk membina menara bagi melihat batang hidung – zat jisim- Allah. Apabila dia tidak menemui Allah dilangit, maka dia menuduh nabi Musa sebagai Bodoh dan Tuhan sebagai lembik kerana tidak selari dengan akidah yang dia pegang selama ini. Maka Allah meruntuhkan bangunan itu sebagai hukuman lalu bertempiklah Haman kerana kesakitan menemui ajal. Manakala hamba Firaun iaitu Bani Israel memulakan perjalanan untuk melarikan diri. Sesungguhnya, Allah wujud tidak bertempat dan Allah tidak berjisim seperti makhluk.)
“Kanan Kiri Kanan Kiri, 

Ke tanah sendiri yang dijanji,
Ikut anak angkat Raja Nabi kami,
Dikejar tenteranya jadi kita lari.”

(Sememangnya ketika Bani Israel melarikan diri untuk menuju ke Tanah Yang Dijanjikan, mereka tiada arah tujuan dan dalam kebingungan. Mereka hanya ikut sahaja jejak langkah nabi Musa. Dan mereka dapati bahawa gerombolan tentera Firaun mengejar mereka.)
“Kanan Kiri Kanan Kiri, 

Kejar di hamba kepunyaan Tuhan kami,
Depan ada laut hey mana mahu lari,
Tuhan kami akan tewaskan Si Nabi.”

(Tentera Firaun juga terpaksa mengekori kemana sahaja arah bingung yang dituju oleh Bani Israel. Tentera Firaun menganggap Bani Israel adalah hamba kepada Tuhan mereka iaitu Firaun. Apabila mereka melihat bani Israel terperangkap dihadapan lautan, maka tentera ini mengejek dan mengancam bani Israel bahawa mereka akan ditangkap dan Tuhan mereka iaitu Firaun akan menewaskan Nabi Musa pemimpin Bani Israel.)
“Dihentak tongkatnya di atas tanah,

Laut terbelah kami redah,
Antara dua dinding air kami mencelah,
Kepada Nabi dan Tuhannya kami berserah.”

(Pada ketika ini, nabi Musa memukul tanah dengan tongkatnya lalu terbelahlah laut menjadi dua bahagian umpama dinding-dinding. Di antara air laut itulah bani Israel melintas. Pada saat melintas ini, Bani Israel benar-benar berserah kepada nabi Musa dan Allah agar menyelamatkan mereka dari Firaun walaupun pada mulanya mereka meragui kekuasaan Allah dan perintah nabi Musa.)
“Sampai ke seberang kami pandang belakang,

Firaun dan tentera mengejar menyerang,
Dinding air runtuh mereka kabur kelam,
Cuba berenang dipaksa menyelam.”

(Apabila Bani Israel telah Berjaya menyeberangi laut tersebut, mereka toleh ke belakang untuk melihat gerombolan tentera Firaun. Mereka dapati tentera Firaun begitu serius mengejar untuk menyerang mereka. Namun, Allah telah meruntuhkan dinding air laut itu lalu bercantumlah ia. Maka tentera-tentera ituhilang dari pandngan mata. Walaupun tentera-tentera Firaun cuba untuk berenang, namun seolah-olah ada yang menarik mereka untuk lemas tenggelam.)
“Ni yang buat aku meradang,

Yang mulanya surut sekarang sudah pasang,
Dah tiada pilihan apa boleh buat,
Terpaksa aku akui Tuhannya lagi hebat.”

(Maka pada ketika air laut ini tadi mula bercantum kembali, mengakulah Firaun dalam keadaan marah bahawa Tuhan Musa ini Maha Hebat. Dia bersyahadah ketika roh sudah dikerongkongnya secara taqiyyah kerana tiada jalan lain lagi untuk selamatkan diri dari mati lemas.)
“Nyawa mereka terbang, badan timbul tenggelam,

Tombak dan pedang, masih di dalam genggam,
Kami terus berjalan pagi petang siang malam,
Mencari halaman untuk bercucuk tanam.”

(Roh Firaun dan tenteranya melayang, manakala jasad mereka timbul tenggelam dihentak di laut. Menariknya disini, sepertimana dalam kitab-kitab Tafsir, sememangnya ketika kematian mereka, tentera-tentera Firaun masih memegang senjata yang hendak digunakan bagi membunuh bani Israel. Bani Israel terus bejalan di semenanjung Sinai siang malam pagi petang semata-mata untuk pulang ke Jerusalem iaitu tanah subur di Fertile Crescent bagi bercucuk tanam.)
“Kita dijanjikan pembalasan ar-Rahman,

40 tahun dalam perjalanan.”

(Bani Israel yang degil ini sering membantah arahan nabi Musa sehingga mereka dihukum sesat di semenanjung Sinai selama 40 tahun lamanya. Inilah balasan Allah kepada mereka yang enggan berperang dengan kaum penyembah berhala di situ. Namun, Allah yang bersifat Maha Penyayang ini tetap berjanji untuk membawa Bani Israel ke Jerusalem apabila tiba masanya kelak. Dalam Allah menghukum, Dia masih lagi mendidik umat-Nya dengan pelbagai kisah-kisah ajaib sepertimana yang disebut dalam al-Quran. Sesungguhnya Allah Maha Penyayang)
“Menuju cahaya dipimpin Nabi Musa,

Membelah lautan dengan tongkatnya.”

(Bani Israel sedang menuju kegemilangan setelah dibebaskan dari perhambaan Firaun di Mesir hasil bimbingan Nabi Musa yang membawa cahaya Tauhid. Baginda membelah lautan dengan tongkatnya)
“Firaun yang tenggelam menghuni Jahanam,

Yang karam bersama kesumat dan dendam.”

(Sepertimana yang termaktub dalam al-Quran, Firaun yang tenggelam itu pasti akan menghuni neraka. Dia karam dalam keadaan hatinya berlumuran dengan pebagai sifat kefasikan.)
“Raja yang bertakhta karam tanpa berita.”

(Sememangnya, ayat dalam lirik ini amat tepat sekali. Masih sehingga kini, para pengkaji sejarah Mesir purba, sejarah Bani Israel sama ada dari kalangan pendeta Judaism mahupun ulama Islam sendiri tidak sependapat dalam menentukan siapa Firaun yang dimaksudkan dalam kisah ini. ianya seolah-olah watak sebenar Firaun ini hilang begitu sahaja. Yang ada hanyalah teori-teori yang disertakan hujah berbentuk fakta konkrit bagi menyokong dakwaan masing-masing.)
The Patriots
Radhitu Billahi Rabba - MAHER ZAIN

Radhitu Billahi Rabba - MAHER ZAIN


Radhitu Billahi Rabba - MAHER ZAIN

رضيت بالله ربا و بالإسلام دينا
رضيت بالله ربا و بالإسلام دينا
و بمحمد صلى الله عليه وسلم
نبيا ورسولا

Radhitu billahi Rabba
Wa bil Islami deena [x2]
Wa bimuhammadin salla Allahu 'alayhi wa sallam
Nabiyyan wa Rasoola

I've accepted Allah as my Lord
And Islam as my way of life
And Muhammad - may Allah's peace & blessings be upon him
As Allah's Prophet and Messenger

Allah You're the source of life
And You're the source of truth
To obey You I strive
And my aim is pleasing You

Allah You are the only One
Your promise is always true
You don't need anyone
But we're all in need of You

And I sincerely pray
To be among the ones You love
And until my final day
I'll say in all my prayers

رضيت بالله ربا و بالإسلام دينا
رضيت بالله ربا و بالإسلام دينا
و بمحمد صلى الله عليه وسلم
نبيا ورسولا

Radhitu billahi Rabba
Wa bil Islami deena [x2]
Wa bimuhammadin salla Allahu 'alayhi wa sallam
Nabiyyan wa Rasoola

I've accepted Allah as my Lord
And Islam as my way of life
And Muhammad - may Allah's peace & blessings be upon him
As Allah's Prophet and Messenger

My eyes cannot see You
And yet my heart believes
Your miracles surround me
So clear and easy to see

Allah You are the greatest
And I submit to You
You know my deepest thoughts
You know everything I do

And I sincerely pray
To be among the ones You love
And until my final day
I'll say in all my prayers

رضيت بالله ربا و بالإسلام دينا
رضيت بالله ربا و بالإسلام دينا
و بمحمد صلى الله عليه وسلم
نبيا ورسولا

Radhitu billahi Rabba
Wa bil Islami deena [x2]
Wa bimuhammadin salla Allahu 'alayhi wa sallam
Nabiyyan wa Rasoola

I've accepted Allah as my Lord
And Islam as my way of life
And Muhammad - may Allah's peace & blessings be upon him
As Allah's Prophet and Messenger

صلوا على النبي
Sallou 'ala an-Nabi [x9]

Send salutations upon the Prophet

رضيت بالله ربا و بالإسلام دينا
رضيت بالله ربا و بالإسلام دينا
و بمحمد صلى الله عليه وسلم
نبيا ورسولا


Radhitu billahi Rabba
Wa bil Islami deena [x2]
Wa bimuhammadin salla Allahu 'alayhi wa sallam
Nabiyyan wa Rasoola

I've accepted Allah as my Lord
And Islam as my way of life
And Muhammad - may Allah's peace & blessings be upon him
As Allah's Prophet and Messenger

http://www.azlyrics.com/lyrics/maherzain/radhitubillahirabba.html

Aisyah - Projector Band

Aisyah - Projector Band



Aisyah - Projector Band

mula mula mula ku happy
tiba-tiba dia sakitkan hatiku
tak apalah terima kasihlah jadi kekasihku

satu dua tiga ku cintamu
kau hanya satu menjadi kekasihku
berjanjilah padaku sayangku kau akan setia

aisyah jangan ragu-ragu dengan cinta ini
jangan ragu-ragu ku jadi kekasihmu
percaya kepadaku,
ku akan jadi yang terbaik untuk cintamu


aisyah aku sayang kamu, aku rindu kamu

tidur malam ku senantiasa mimpikan kamu
kau hanya milikku untuk selamanya,
aku sayang aku rindu aku cintamu

mula mula mula ku happy,
tiba-tiba dia sakitkan hatiku
tak apalah terima kasihlah jadi kekasihku

satu dua tiga ku cintamu,
kau hanya satu menjadi kekasihku
berjanjilah padaku sayangku kau akan setia

aisyah jangan ragu-ragu dengan cinta ini,
jangan kau ragu-ragu ku jadi kekasihmu
percaya kepadaku,
ku akan jadi yang terbaik untuk cintamu

aisyah aku sayang kamu, aku rindu kamu,
tidur malam ku senantiasa mimpikan kamu
kau hanya milikku untuk selamanya

aisyah jangan ragu-ragu dengan cinta ini,
jangan ragu-ragu ku jadi kekasihmu
percaya kepadaku,
ku akan jadi yang terbaik untuk cintamu

aisyah aku sayang kamu, aku rindu kamu,
tidur malam ku senantiasa mimpikan kamu
kau hanya milikku untuk selamanya,
aku sayang aku rindu aku cintamu

aku sayang aku rindu aku cintamu
Dua Insan - M.Nasir & Yunizar Hussein

Dua Insan - M.Nasir & Yunizar Hussein


Dua Insan - M.Nasir & Yunizar Hussein

Yunizar:
Bila kau senyum, ku gembira
Bila kau sedih, ku menangis
Bagai taman rindukan kembang
Ku rindu wajahmu oh! sayang

M. Nasir:
Di mana saja kau berada
Ku kan tetap bersamamu
Walaupun jasadmu jauh
Namun hatimu dekat selalu

Walau duri halangan menimpa
Bila cinta ada ku tetap setia
Hanya dikau dan asmara
Membuat hidupku bagai
Dalam Syurga

Yunizar:
Biar masa berganti masa
Biar pun musim berubah
Telah ku katakan padamu oh! sayang

Duet:
Hanya kuasa Tuhan dapat memisahkan

Yunizar:
Jika kau tanya pada rembulan
Mengapa cahaya berseri-seri
Tentu jawabnya kepadamu
Kerna dikau cinta padaku

M. Nasir:
Ku persembahkan kepadamu
Sekuntum bunga mawar merah
Kau terima sambil tersenyum
Kembang yang harum kau cium

Bila saja halangan menimpa
Kerna cinta ada ku tetap setia
Hanya dikau dan asmara
Membuat hidupku bagai
Dalam Syurga

Yunizar:
Dua insan sedang bercinta
Dua insan berjanji setia
Telah ku katakan padamu oh! sayang

Duet:
Hanya kuasa Tuhan dapat memisahkan
SETELAH HATI TERLUKA -AXL'S

SETELAH HATI TERLUKA -AXL'S


SETELAH HATI TERLUKA -AXL'S


Mestikah airmata ini
Membasahi di pipi ku
Perlukah ku meratap hiba
Setelah hati terluka

Ku sedar siapa diri ini
Hanya mampu member cinta
Namun ku tak mampu
Menatap bahagia

Tiada guna aku ratapi
Kasih dan sayang takkan kembali
Ini sudah suratan
Yang azali

Bukan aku mengemis simpati sesiapa
Buat penawar duka yang amat lara
Kerna aku sedari diri umpama kaca
Tak bercahaya….pudar warnanya

Mestikah airmata ini
Membasahi di pipi ku
Perlukah ku meratap hiba
Setelah hati terluka

Ku sedar siapa diri ini
Hanya mampu member cinta
Namun ku tak mampu
Menatap bahagia

Tiada guna aku ratapi
Kasih dan sayang takkan kembali
Ini sudah suratan
Yang azali

Bukan aku mengemis simpati sesiapa
Buat penawar duka yang amat lara
Kerna aku sedari diri umpama kaca
Tak bercahaya….pudar warnanya

Bukan aku mengemis simpati sesiapa
Buat penawar duka yang amat lara
Kerna aku sedari diri umpama kaca
Tak bercahaya….pudar warnanya


Setengah Mati Merindu - JUDIKA

Setengah Mati Merindu - JUDIKA


Setengah Mati Merindu - JUDIKA

mengapa waktu
tak pernah berpihak kepadaku
apakah aku terlalu, terlalu banyak berkelana
mengapa kita
masih saja tak pernah bersatu
selalu saja bertemu,
bertemu saat kau milik yang lain


mungkin kau bukanlah jodohku, bukan takdirku
terus terang


aku merindukanmu, setengah mati merindu
tiada henti merindukanmu
masih hatiku untukmu, aku tetap menunggumu


mengapa waktu tak pernah berpihak kepadaku
apakah aku terlalu, terlalu banyak berkelana


mungkin kau bukanlah jodohku
atau bahkan bukan takdirku
terus terang (terus terang)


aku merindukanmu, setengah mati merindu
tiada henti merindukanmu
masih hatiku untukmu, aku tetap menunggumu


aku merindukanmu, setengah mati merindu
aku merindukanmu, masih hatiku untukmu
aku tetap menunggumu (ku tetap menunggu)
(setengah matiku menunggumu) menunggumu
aku tetap menunggumu
Salju Di Danau Rindu – Mamat

Salju Di Danau Rindu – Mamat


Salju Di Danau Rindu – Mamat

Tak pernah ku kesal
Memilih dirimu
Biarpun pudar kelam masa silam
Bagiku kasih sayang satu anugerah
Tak ternilai olehku


Benarlah katamu hidup penuh pura
Tetapi tidak pada diri ini
Cintaku tulus suci lahir dari hati
Salju di danau rindu


Mengapakah sukar menyakinkan cinta
Yang terbiar layu disirami duka
Sedangkan diriku umpama pengemis
Mengharap kasihmu itu
Izinkanlah aku menyintaimu
Dan sesungguhnya cintaku satu…
JIKA MASIH CINTA - DZECKO

JIKA MASIH CINTA - DZECKO



JIKA MASIH CINTA - DZECKO


Lama telah berlalu waktu meninggalkanku 
Mengapa masih segar ingatanku terhadapmu 
Kukatakan kau reda atas semua perkara 
Namun hakikat jelas ia tak benar belaka 

Kerinduan terpendam sukar untuk terpadam 
Mencintaimu di dalam diam 

Jika masih sayang jika masih cinta 
Luahkanlah ia dengan sejujurnya 
Mungkin kau kan tahu aku pun begitu 
Mencintaimu 

Meski berkali telah kau lukakan 
hati kecilku tetap memafkan 
kerana cinta bagiku hanya sekali 
tak mungkin ia bisa ditukarganti 

Jika masih sayang jika masih cinta 
Luahkanlah ia dengan sejujurnya 
Mungkin kau kan tahu aku pun begitu 
Mencintaimu

Jika masih sayang jika masih cinta 
Luahkanlah ia dengan sejujurnya 
Ha ha ha...
Mencintaimu Seumur hidupku

Waktu yang telah berlalu tetap kekal di situ 
Ini saat nya cipta lembaran baru 
oh woah.. hooo
Jampi - Hael Husaini

Jampi - Hael Husaini


Jampi - Hael Husaini

Bermula pandang pertama
Terlihat kamu di depan mata
Terasa debar di dada
Menahan rasa bila kau ada

Kau buat ku terpaku 
Sepertinya diriku yang mahu
Diri kamu

Dan bila kau hadir bagai satu misteri
Ternyata diriku bagai sudah dijampi
Dan bila kau hambakan hati ku kembali
Ternyata hanya kau harus aku cintai 

Ha ha ha aku ketawa
Terasa aku tak tentu arah

Kau buat ku terpaku 
Sepertinya diriku yang mahu
Diri kamu

Dan bila kau hadir bagai satu misteri
Ternyata diriku bagai sudah dijampi
Dan bila kau hambakan hati ku kembali
Ternyata hanya kau harus aku cintai 

Malam, berganti malam
Masih terbayang
Apa yang berlaku
Pada diriku
Ternyata kamu
Ternyata kau mahu diriku
Selamanya kau milik ku

Dan bila kau hadir bagai satu misteri
Ternyata diriku bagai sudah dijampi
Dan bila kau hambakan hati ku kembali
Ternyata hanya kau harus aku cintai 

Dan bila kau hambakan hati ku kembali
Ternyata hanya kau harus aku cintai 
Saling Merindu - ASHRAL HASSAN

Saling Merindu - ASHRAL HASSAN

                 


Terasa Seperti kau ada didepan ku
Bila Ku tatapi gambar wajahmu
Oh Rindunya rasa sungguh tak terkata

Tertanya Dihati adakah dia sama
Merasa Seperti yang aku rasa
Andai Ada katakanlah

Jujur aku merindukan dirimu
Walau apa pun yang telah berlaku

Dikala Malam tiba ku termimpi dirimu
Diwaktu pagi pula ku terbayang wajahmu
Beginikah Seksanya saat engkau dan aku kini menjauh

Jujur Dari hatiku menrindukan dirimu
Walau Kau dan aku mungkin takkan bersatu

Namun Cinta padamu takkan gugur begitu jika
Kita Saling menyinta dan saling merindu
Jujur Aku merindukan dirimu

Walau Apa pun yang telah berlaku
Dikala Malam tiba ku termimpi dirimu
Diwaktu Pagi pula ku terbayang wajahmu
Beginikah Seksanya saat engkau dan aku kini menjauh

Jujur Dari hatiku menrindukan dirimu
Walau Kau dan aku mungkin takkan bersatu
Namun Cinta padamu takkan gugur begitu jika
Kita Saling menyinta dan saling merindu

Biodata Ringkas Ashral Hassan Penyanyi Lagu Saling Merindu

Biodata Ringkas Ashral Hassan 


Nama Panggilan: Ashral Hassan

Kerjaya: Penyanyi
Lagu Single: Masih Mengharap, Temani Aku, Saling Merindu (2017)

Latest Posts